Sunday, October 9, 2011

Mimpi Rasulullah

Mimpi Nabi SAW

Daripada Abdul Rahman Bin Samurah ra berkata, Nabi Muhammad saw
bersabda:

"Sesungguhnya aku telah mengalami mimpi-mimpi yang menakjubkan pada
malam aku sebelum di Israqkan........"

1. Aku telah melihat seorang dari umatku telah di datang oleh malaikatul
maut dengan keadaan yg amat mengerunkan untuk mengambil nyawanya, maka
malaikat itu terhalang perbuatannya itu disebabkan oleh
KETAATAN DAN
KEPATUHANNYA KEPADA KEDUA IBUBAPANYA
.

2. Aku melihat seorang dari umatku telah disediakan azab kubur yang amat
menyiksakan, diselamatkan oleh berkat WUDUKNYA YANG SEMPURNA.

3. Aku melihat seorang dari umatku sedang dikerumuni oleh
syaitan-syaitan dan iblis-iblis lakhnatullah, maka ia diselamatkan
dengan berkat ZIKIRNYA YANG TULUS IKHLAS kepada Allah.

4. Aku melihat bagaimana umatku diseret dengan rantai yang diperbuat
daripada api neraka jahanam yang dimasukkan dari mulut dan dikeluarkan
rantai tersebut ke duburnya oleh malaikut Ahzab,tetapi
SOLATNYA YANG
KHUSUK DAN TIDAK MENUNJUK-NUNJUK
telah melepaskannya dari seksaan itu.

5. Aku melihat umatku ditimpa dahaga yang amat berat, setiap kali dia
mendatangi satu telaga di halang dari meminumnya,ketika itu datanglah
pahala PUASANYA YANG IKHLAS KEPADA ALLAH SWT memberi minum hingga ia merasa puas.

6. Aku melihat umatku cuba untuk mendekati kumpulan para nabi yang
sedang duduk berkumpulan-kumpulan, setiap kali dia datang dia akan
diusir, maka menjelmalah MANDI JUNUB DENGAN RUKUN YANG SEMPURNANYA sambil ke kumpulanku seraya duduk disebelahku.

7. Aku melihat seorang dari umatku berada di dalam keadan gelap gelita
di sekelilingnya, sedangkan dia sendiri di dalam keadaan binggung, maka
datanglah pahala HAJI DAN UMRAHNYA YANG IKHLAS KEPADA ALLAH SWT lalu mengeluarkannya dari kegelapan kepada tempat yang terang - benderang.

8. Aku melihat umatku cuba berbicara dengan golongan orang mukmin tetapi
mereka tidakpun membalas bicaranya,maka menjelmalah
SIFAT
SILATURRAHIMNYA DAN TIDAK SUKA BERMUSUH-MUSUHAN SESAMA UMATKU
lalu menyeru k epada mereka agar menyambut bicaranya,lalu berbicara mereka dengannya.

9. Aku melihat umatku sedang menepis-nepis percikan api ke mukanya,maka
segeralah menjelma pahala SEDEKAHNYA YANG IKHLAS KERANA ALLAH SWT lalu menabir muka dan kepalanya dari bahaya api tersebut.

Keadaan manusia di padang Mahsyar


BAGAIMANAKAH cara manusia ke Padang Mahsyar? Bagi menjelaskan perkara ini, Allah berfirman pada ayat 86, Surah Mariam; ayat 102, Surah Taha dan ayat 97, Surah al-Isra'. Ayat itu maksudnya menyatakan bahawa cara manusia ke Padang Mahsyar ada tiga bahagian:

Orang yang pergi dengan berkenderaan iaitu orang bertakwa.


Orang yang berjalan kaki dan keadaan muka mereka biru keruh, kerana hati masing-masing sebak dengan kedukaan, iaitu orang yang mati dalam keadaan berdosa.


Orang yang berjalan dengan mukanya, sambil matanya tidak dapat melihat sesuatu yang menyukakannya. Lidahnya tidak dapat menuturkan hujah atau alasan yang boleh diterima daripadanya dan telinganya tidak dapat mendengar perkara yang menyenangkan hatinya.

Mereka ialah orang yang pada masa hidup di dunia tidak berusaha menggunakan matanya, lidahnya dan telinganya untuk mencapai kebahagiaan akhirat.

Cara itu diterangkan pula oleh Rasulullah SAW dalam hadis berikut:

Daripada Abu Hurairah, katanya, Rasulullah bersabda bermaksud:

"Manusia yang dihimpunkan ke Padang Mahsyar pada hari kiamat adalah tiga golongan.

"Pertama golongan yang berjalan kaki; kedua, golongan berkenderaan dan ketiga, golongan yang berjalan dengan (berkakikan) mukanya."

Sahabat bertanya: "Ya Rasulullah! Bagaimana mereka dapat berjalan dengan mukanya?" Baginda menjawab: "Sesungguhnya Tuhan yang telah menjadikan mereka boleh berjalan dengan kaki, berkuasa menjadikan mereka berjalan dengan muka mereka." (Hadis riwayat at-Tarmizi).

Bagaimana pula keadaan manusia ketika pergi dan berada di Padang Mahsyar?

Allah berfirman yang bermaksud: "Dan demi sesungguhnya! Kamu sekarang telah datang kepada Kami dengan keadaan sebatang kara seperti keadaan Kami ciptakan kamu keluar dari perut ibu kamu dulu, tidak berkain baju, tidak berkasut, tidak berkhatan dan tidak berharta benda." (Surah al-An'am, ayat 94).

Dan firman-Nya lagi pada ayat 29 Surah al-A'raf, maksudnya: "Sebagaimana Tuhan telah mulakan penciptaan kamu dengan keadaan yang tertentu, maka demikianlah pula kamu bangkit hidup kembali kepada Tuhan."

Mengenai keadaan yang disebut itu, Rasulullah menerangkan dalam hadis berikut:


Daripada Ibn Abbas, katanya, Rasulullah berdiri berucap kepada kami, sabdanya: "Wahai sekalian manusia! Sesungguhnya kamu dihimpunkan di Padang Mahsyar dengan keadaan berkaki ayam, bertelanjang dan berkulup." (Kemudian Baginda membaca firman Allah bererti: Seperti Kami ciptakan manusia pada mulanya, demikian pula Kami ulangi ciptaannya, itulah janji yang sesungguhnya Kami akan lakukan) Ketahuilah! Sesungguhnya orang yang mula-mula sekali diberi pakai pakaian pada hari kiamat ialah Ibrahim al-Khalil." (Hadis riwayat Bukhari dan Muslim).


Daripada Aisyah, bahawa Nabi bersabda: "Dihimpunkan manusia di Padang Mahsyar pada hari kiamat dengan keadaan berkaki ayam, bertelanjang dan berkulup." Aisyah berkata: "Ya Rasulullah! adakah orang perempuan dan lelaki semuanya melihat satu sama lain?" Nabi menjawab: "Wahai Aisyah! Kedahsyatan keadaan pada masa itu menghalang masing-masing daripada melihat satu sama lain." (Hadis riwayat Bukhari dan Muslim).

Pada satu riwayat oleh al-Nasa'i dan al-Haakim daripada Aisyah, katanya: Aku bertanya: "Ya Rasulullah! Bagaimana pula keadaan aurat?" Nabi menjawab: "Tiap-tiap seorang pada masa itu cukup sibuk dengan hal menjaga keselamatan dirinya saja."

Maksud dua hadis itu ialah Rasulullah menerangkan bahawa manusia akan ke Padang Mahsyar dengan keadaan sebagaimana Tuhan menjadikan mereka keluar dari perut ibu dulu - tidak berpakaian, tidak berkasut dan tidak berkhatan.

Mendengarkan keterangan itu, Saidatina Aisyah bertanya: "Bagaimana hal aurat masing-masing ya Rasulullah! Adakah orang lelaki dan perempuan memandang satu sama lain?"

Rasulullah menjawab: "Wahai Aisyah! Kedahsyatan huru-hara kiamat menghalang manusia dari memandang satu sama lain, usahkan hendak memerhatikan aurat, tiap-tiap seorang pada masa itu cukup sibuk dengan hal menjaga keselamatan dirinya saja.”

Nabi Muhammad menerangkan lagi bahawa orang yang mula-mula sekali diberi memakai pakaian antara makhluk yang ramai itu ialah Nabi Ibrahim.

Saturday, October 8, 2011

petua anak soleh@solehah

Petua mendapat anak Soleh & Solehah
Semua petua ini diamalkan semasa mengandung

1.Surah Yusuf,


B
aik diamalkan kerana ia akan melahirkan anak lelaki yang baik dan menjadi orang yang beruntung serta di jaga dari perilaku yang terlarang dibacakan Dari 0 hingga 3 bulan

2.
Surah Lukman

 Untuk memperoleh anak yang cerdik akal dan cerdik jiwa.Sebaiknya dibacakan Dari 4 hingga 6 bulan


3.S
urah mariam



memudahkan ibu bersalin dibacakan Dari 7 hingga 9 bulan

4.Sentiasa mengingati Allah


Dan banyakkan meminta ampun dan taubat supaya hati kita menjadi bersih.Dengan ini juga diharap anak yang bakal lahir nanti bersih hatinya dan ibu dapat bersalin dengan tenang dan selamat.

5.Sentiasa tenang dan gembira


supaya bersedia dengan apa jua yang mendatang.Bila emosi tenang pertumbuhan bayi akan berjalan lancar dan menghasilkan bayi sihat,comel serta cerdas

6.Banyakkan berbuat ibadah dan meninggalkan semua yang di larang Tuhan

7.Berakhlak mulia kerana semua tingkahlaku kita akan mempengaruhi sikap anak yang dikandung.

TANGGUNGJAWAB BERSAMA SUAMI ISTERI

Tanggungjawab bersama bermaksud kewajipan yang perlu dilaksanakan oleh kedua belah pihak secara bersama dalam usaha mewujudkan sebuah ikatan suami isteri yang kukuh dan padu. Tanggungjawab tersebut adalah sebagaimana berikut:


Pergaulan yang baik
Suami isteri mestilah mempunyai hubungan dan pergaulan yang baik dan harmonis mengikut landasan yang diredhai Allah. Jangan sekali-kali mengeluarkan perkataan yang kesat serta perkataan yang boleh menyakiti hati pasangan sama ada dengan tujuan marau atau bergurau.


Amanah
Amanah memainkan peranan yang tidak kurang pentingnya di dalam perhubungan suami isteri. Sifat amanah ditanamkan di dalam diri masing-masing dan jangan sesekali melakukan sebarang pengkhianatan dan ada niat jahat di dalam pergaulan harian suami isteri dari sekecil-kecil perkara sehingga kepada sebesar-besar perkara.


Saling kasih mengasihi
Perasaan kasih sayang yang suci dan ikhlas perlu ada di dalam perhubungan di antara suami isteri. Ini bertujuan untuk mengeratkan lagi hubungan suami isteri dan perasaan ini ditambah lagi dengan sikap timbangrasa, dan perkara ini juga jika diamalkan sudah pastinya keharmonian dalam rumahtangga akan terpancar.


Saling percaya mempercayai
Sikap saling percaya mempercayai di antara suami isteri adalah perlu bagi mengekalkan keharmonian di dalam hidup berumahtangga. Tanpa sikap ini pasangan akan terdedah kepada prasangka buruk yang boleh menjejaskan keharmonian di dalam berumahtangga dan boleh meretakkan hubungan suami isteri. Suami isteri juga tidak perlu meragui keikhlasan dan kebenaran pasangan masing-masing sekiranya tidak ada tanda-tanda penyelewengan dilakukan oleh mana-mana pihak.


Faham memahami
Sikap saling faham memahami di antara satu sama lain adalah sikap yang perlu ada pada diri setiap pasangan suami isteri. Dengan adanya sikap ini secara tidak langsung akan menambah dan mengeratkan lagi hubungan kasih sayang suami isteri. Segala permasalahan yang timbul dapat diselesaikan dengan baik dan sempurna sekiranya sikap ini diamalkan dengan ikhlas.


Saling tolong menolong
Islam tidak memberatkan kerja-kerja harian rumahtangga seperti memasak, membasuh pakaian, mengemas rumah, menjaga anak dan sebagainya untuk dipikul oleh isteri semata-mata. Sebaliknya kerja-kerja tersebut sebenarnya adalah tanggungjawab bersama di antara suami isteri. Sekiranya sikap tolong menolong ini diamalkan oleh suami isteri diyakini akan terlahirlah sebuah keluarga yang harmoni dan tenteram.


Memenuhi keperluan seksual
Di antara tanggungjawab bersama yang perlu disempurnakan oleh pasangan suami isteri adalah menyempurnakan keperluan seksual masing-masing. Ramai pasangan suami isteri yang enggan berbincang mengenai hubungan seks mereka dengan pasangan. Mereka beranggapan bahawa perkara tersebut adalah terlalu rahsia dan sulit untuk dibincangkan. Pendapat serta pandangan ini ternyata salah dan ianya lari dari matlamat sebenar perkahwinan sebagaimana yang dianjurkan syarak.

Islam amat memandang serius perkara ini serta beranggapan bahawa perhubungan seksual ini adalah merupakan sebahagian kehidupan perkahwinan yang harus dibina bersama oleh suami dan isteri demi keharmonian rumahtangga. Manakala untuk membinanya suami isteri harus menyedari bahawa hubungan seksual harmoni memerlukan kepada proses pembelajaran. Tanggungjawab untuk belajar ini bukan terletak sahaja kepada suami malah suami isteri kedua-dua harus mengambil inisiatif untuk mempelajarinya.

Kejahilan terhadap hubungan suami isteri secara khususnya dan boleh menjejaskan keharmonian rumahtangga secara amnya. Justeru itu setiap pasangan suami isteri hendaklah mengambil tindakan yang sewajarnya untuk menjadikan hubungan seksual mereka lebih seronok dinikmati di samping mencapai keredhaan Allah.